Skincare, Cowok, dan Kesetiaan

Beberapa hari ini aku iseng baca-baca thread skincare di Femaledaily Forum. Ada yang belum tau Femaledaily? Femaledaily adalah forum wanita terbesar di Indonesia. Jadi di forum itu, kita para wanita, bisa ngobrolin apa aja. Yup… tuh forum bener-bener lengkap. Mulai dari bahas make up, skincare, olshop, fashion, kesehatan, kehidupan rumah tangga, kehamilan, ngurus anak, bisnis, travelling, dll. Dan asiknya lagi, forumnya tertib, moderatornya tegas. Gak ada tuh komen iseng seperti ‘pertamax gan’ atau ‘ah yang boneng gan’ kayak di kaskus. Karena untuk posting ada aturannya. Bagusnya, jadi postingan para membernya bener-bener postingan yang memang bermanfaat untuk dibaca. Yang pengen tau silahkan buka aja http://forum.femaledaily.com . Sorry, aku terlalu malas buat screenshoot, jadi baca sendiri ajalah ya *blogger gak niat.

Hadeh, jadi ngelantur kemana-mana. Oke kembali lagi ke laptop.
Pas baca thread tentang Viva Skincare, aku nemuin postingan ini:

image

Aku langsung mupeng baca postingan ini, dan seketika itu langsung pengen beli juga pelembab Viva White Yoghurt. Membayangkan wajahku jadi kinclong kayak yang diceritain cewek di postingan itu. Alangkah indahnya dunia. *lebay. Apalagi Viva nih murah meriah. Apa lagi yang kita harapkan dari sebuah produk selain murah dan bagus?

Tapi beberapa lama kemudian, setelah rasa excited-ku mereda… aku kemudian mikir-mikir lagi.

Ya, mukaku emang gak kinclong-kinclong amat kayak perawatan dokter. Tapi mukaku sekarang bisa dibilang bersih. Udah gak jerawatan lagi. Udah gak gampang komedoan lagi. Udah gak totol totol itam bekas jerawat lagi. Udah gak sesensitif dulu lagi. Udah PD ketemu orang tanpa harus dempulan….

Dan semua itu gak kuperoleh dengan mudah. Aku harus trial and error dulu sampe nemuin skincare yang tepat buat aku. Aku harus ngalami up and down saat jerawat dan komedo tak henti-hentinya datang meskipun aku sudah berusaha sebersih dan sedisiplin mungkin merawat wajah. Harus ngalami masa-masa dimana aku sampe gakmau membuka pintu kamar kosku karena kondisi wajahku yang sedemikian jelek…. minder ketemu orang.
Sampai akhirnya sekarang aku sudah mendapatkan rangkaian skincare yang tepat, yang lambat namun pasti, membuat kulitku perlahan-lahan membaik seperti sekarang ini. Semua itu kulalui dengan proses yang panjang.

Ya, sempat tergoda untuk menggantikan posisi pelembab TDF yang selama ini kupake dengan pelembab Viva. Apalagi secara harga jauh banget ya. Viva cuma lima ribuan, pelembab TDF 250ribuan. Ya, dengan harga yang mahal, tentu saja ingredients Viva dan TDF beda. Viva ada mineral oil, dimethicone, dan perfume nya (yang mana ketiga ingredients itu tidak terlalu kusukai. Dimethicone, potensi bikin komedoan. Perfume, bisa bikin iritasi kalo gak cocok.Mineral oil, dalam kondisi tertentu bisa bikin jerawatan). Sedangkan di pelembab TDF, ketiga ingredients tersebut tidak ada.

Walaupun demikian, bagaimanapun, skincare adalah masalah cocok-cocokan. Seperti Si Cewek yang posting di Forum Femaledaily itu, nyatanya kulit dia cocok banget sama Pelembab Viva itu.

Oke, sekarang aku.
Tapi, gimana kalo ternyata aku gak cocok?
Gimana kalo ternyata wajahku jadi jerawatan/komedoan lagi?

Wajahku kalo udah terlanjur kena jerawat karena gak cocok produk, itu susah nyembuhinnya. Gak semudah berhenti pake, kemudian kembali lagi pake skincare yang lama (dulu pernah ngalamin waktu nyobain pake Facial Wash Himalaya yang ijo).

Sanggupkah aku jerawatan kayak dulu lagi?
Gak.Aku gak sanggup.
Oke, bye Pelembab Viva, aku gak jadi nyobain kamu.
Pelembab TDF, maafkan aku yang sempat terfikir untuk mengkhianatimu.
*mulai ngaco.

——————–

Semua ini mengingatkanku pada kejadian dua tahun lalu. Ini soal cowok. Loh, apa hubungannya? Hush, duduk manis dan baca dulu ya 🙂

Waktu itu tahun 2014. Aku punya TTM-an namanya Ryan. Meskipun status hubungan kami gak jelas (gak pernah ada kata cinta, gak pernah tembak-tembakan), tapi dia serius sama aku. Dia berusaha dekat sama aku dan keluargaku, dan dia berusaha mendekatkan aku dengan keluarganya. Meskipun dia tidak pernah berjanji apa-apa terhadapku.
Dan benar saja. Dia memang serius, dan berencana melamarku beberapa bulan lagi *cihuy.

Dia ganteng, baik, mapan, gak neko-neko, royal. Apa lagi yang kuharapkan dari seorang pria?

Kemudian, selama masa menunggu dilamar itu, yang kurang beberapa bulan lagi, eh… tiba-tiba datang ke hidupku *halah* seorang cowok bernama Ari. Orangnya asik, hobi travelling dan naik gunung. Suka ngajak aku jalan-jalan dan menjelajahi kota pake motornya yang keren. Pas weekend, beberapa kali ngajak aku jalan-jalan ke tempat-tempat wisata di luar kota. Tentu saja aku mau, secara aku suka banget jalan-jalan. Apalagi Si Ari ini juga manis *opss

Aku mulai takut, jangan-jangan aku jatuh cinta sama Ari.
Hal ini sempat membuatku galau. Resah. Gelisah. Malam susah tidur. Merasa bersalah karena merasa telah berkhianat sama Ryan.

Kemudian, aku curhat sama temanku yang kupikir akan bisa ngasi nasehat aku. Namanya mbak Wirta. Mbak Wirta bilang gini:”Eh, tau nggak. Kamu ini kan orangnya labil, gampang emosian, gampang marah. Nah, Si Ryan ini kan kenal sama kamu udah lumayan lama, udah 2 taun kan ya. Dia udah tau gimana kamu kalo lagi marah, lagi emosi…. tapi dia tetep mau kan sama kamu? Dia mau nerima kamu apa adanya. Sedangkan Si Ari, kamu kan baru kenal, baru juga 2 bulan. Dia gak tau kamu aslinya kayak apa. Belum tentu loh dia mau sama kamu setelah dia tau kamu kalo lagi marah kayak apa. Lagipula, Si Ryan kan bentar lagi udah mau nglamar kamu. Kamu tega ta, menghancurkan rencana-rencana yang sudah disusunnya? Kamu tega ta kalo nyakitin hati dia dan keluarganya? Dia gak salah apa-apa lho.”

Hiks… bener juga. Maafkan aku Ryan, yang sempat terpikir untuk mengkhianatimu buat sesuatu yang belum jelas 😦

Kemudian, aku mulai berpikir jernih, dan mencoba menganalisa kelebihan dan kekurangan kedua cowok itu.

Ari, kelebihannya:
1. sehobi sama aku. Suka jalan-jalan.
2. aku tau dia kerja dimana. Yang aku tau, kerja disana emang gajinya lumayan gede, tapi aku gak tau dia pegawai tetap apa pegawai kontrak. So,aku belum bisa menilai dia mapan apa nggak. Bukannya matre ya, tapi hidup itu emang butuh uang. Kita beli apa-apa pake duit. Realistis aja.
3. manis
4. berada di kota yang sama denganku, yaitu Kota D.

Kekurangannya:
1. He’s a morning person, alias suka beraktivitas di pagi hari. Kalo aku, suka males-malesan di pagi hari. Aku bisa masak jam satu malam, tapi kalo disuruh masak jam lima pagi? I’m not sure.
2. Dia gak suka candaan-candaan yang kasar dan jorok. Sedangkan aku, emang agak urakan dan biasa aja sama candaan yang model begitu.
3. Aku belum terlalu kenal, jadi jelek-jeleknya dia aku belom tau.

Sekarang Ryan, kelebihannya:
1. ganteng
2. baik
3. gak neko-neko
4. gak pelit alias royal. Gak perhitungan soal uang
5. gak pernah janji-janji manis, langsung serius menjalin hubungan
6. keluarganya baik sama aku
7. mapan
8. Sudah terbukti mau nerima aku yang emosional ini.
9. sabar (hanya orang sabar yang bisa tahan sama aku)
10. sama-sama bukan morning person. Asik dah kalo pagi kelonan bareng. Wkwkwk…

Kekurangannya:
1. Dia gak bisa naik motor (tapi kan kita masih bisa naik taksi atau angkot)
2. Gak terlalu suka jalan-jalan (tapi dia gak pernah nolak nemani aku jalan-jalan, bahkan kalo jalan-jalannya ke mall sampe berjam-jam sekalipun)
3. Tinggal di Kota yang jauuh dari aku (kota T, itu 4 jam naek pesawat dari kotaku). Jarang bisa ketemu. Tapi sekarang syukurlah dia dah dipindahtugaskan ke Kota S yang cuma 1/2 jam naek pesawat.

Akhirnya aku pilih Ryan, dan dialah yang jadi suamiku sekarang. Ari, aku dah putusin untuk tidak kontak lagi dengan dia, setelah aku memajang foto pertunanganku dengan Ryan sebagai foto profil di Facebook 🙂 . Ya, kalo dah tunangan kan artinya aku udah terikat, dah gak boleh lagi flirting sama cowok lain.

—————

Mungkin kedengaran konyol, tapi kurasa dua peristiwa di atas (milih skincare dan milih cowok), kurasa mirip.

Yah, aku silau sama review di Forum soal pelembab Viva yang bisa bikin kinclong itu. Tapi kan itu bikin kinclong di kulit dia, di kulit aku kan belum tentu bikin kinclong juga. Belum tentu cocok. Cocok di dia bukan berarti cocok di aku.
Dan lagi, haruskah aku meninggalkan pelembab TDF ku yang dah terbukti berjasa memperbaiki kondisi kulitku, hanya demi pelembab Viva yang belum pasti?
Kemudian aku mengingat masa-masa pedihnya ketika berjerawat. Jangan sok deh mentang-mentang sekarang udah gak jerawatan trus jadi lupa diri dan centil nyobain ini-itu.

Soal cowok.
Ya, Ari memang mendatangkan warna berbeda di hari-hariku. Aku jadi semangat karena ada yang ngajak jalan-jalan. Itu. Ya, memang itu aja sih. Lainnya aku gaktau. Aku gaktau apa dia sabar pa gak. Aku gaktau apa dia masih mau sama aku kalo ngliat betapa seremnya aku ketika ngamuk.

Sedangkan Ryan, dia mau nerima jelek-jeleknya aku. Dia udah tau aku kalo ngamuk-ngamuk kayak apa, dan dia tetep mau.

Haruskah aku meninggalkan Ryan untuk Ari yang belum jelas? tidak, bodoh sekali kalo aku sampe melakukannya.

Kemudian aku inget pas masa-masa jomblo. Galau-galaunya karena gak punya cowok. Tiap malem berdoa supaya dikasi cowok yang ganteng, baik, perhatian, bla bla bla. Dan begitu udah dapet cowok yang seperti itu, kemudian karena ada opsi cowok lain, aku hampir saja melepaskan cowok baik itu. Gak usah sok kecantikan dah lu. *Plak! *tampar pipi sendiri.

Yah, untuk setia emang banyak godaannya. Kita perlu banyak-banyak bersyukur, dan gak lupa sama masa lalu kita. Ingat-ingat jaman susah dulu deh.

image

Advertisements

Si Minus Tujuh

image

Namanya Widya. Sudah sekitar 7 bulan ini dia magang di kantor tempatku bekerja. Umurnya masih 23. Orangnya tinggi, putih, langsing, rambut lurus panjang, wajah baby face dan oriental. Yah, secara fisik tipikal cewek yang disukai cowok-cowok masa sekarang.

Banyak cowok di kantor ngefans ma dia. Beberapa kali di grup WA kantor kami dihiasi foto-foto Widya. Yang posting itu tentunya para cowok. Pernah foto Widya yang sedang tersenyum, kemudian ditambahi editan tulisan,”cepet cembu ya kakak kakak cemuwa.”
Pernah juga ada teman kantor yang memfoto teman lain yang sedang ketiduran, kemudian diaplod di grup WA dengan tambahan editan gelembung sabun di atas kepalanya, dan di dalam gelembung itu ada foto Widya sedang tersenyum. Jadi seolah-olah dia sedang tidur dan memimpikan Widya. Ada-ada aja.

Ada teman kantorku yang namanya Wicaksana. Dia biasa diberi tugas tambahan sebagai tukang foto tiap ada acara di kantor. Di acara senam pagi yang tiap Jumat, tak ketinggalan selalu diambilnya foto Widya.

Aku belom pernah ngobrol sama Widya. Cuma kalo papasan di dalam kantor, say ‘hi’, kemudian sesekali menyapa kalo kebetulan aku ke ruangannya. Kesan yang kudapat sih, dia emang anaknya manis, ramah, dan pandai bergaul. Pantes aja dia banyak penggemarnya, emang dia adorable sih.

Sore tadi, timku mengadakan acara sosialisasi terhadap para usahawan (yup! aku PNS). Kebetulan, Widya ikut bantu-bantu. Pas sedang luang, kami mengobrol. Dia bercerita padaku, tentang pacarnya yang sudah bersamanya selama 6 taun (sempat putus hanya selama 1 bulan). Tentang kerjaannya dulu sebelum ini, di Jakarta, yang mengharuskan lembur gila-gilaan sampe tengah malam. Tentang matanya yang sipit sehingga harus dirias dengan eyeliner supaya nampak sedikit ‘ada’.

Kemudian dia bercerita hal yang membuatku kaget. Bahwa dia mengenakan lensa kontak di mata kirinya. Hanya mata kirinya. Mata kanannya normal, sedangkan mata kiri minus 7! Kutanya,”Kok bisa minusnya sejomplang itu? apa mungkin matamu pernah luka atau trauma?”

Jawabnya,”nggak pernah sih Mbak. Cuma, kata ibuku… pas aku masih kecil dulu, mataku pernah kemasukan rontokan bulu mataku, sampe jadi merah banget. Ibu sampe takut, dan dibawa ke dokter. Tapi kata dokter gakpapa. Gaktau deh kalo bulu itu mungkin melukai saraf mata atau gimana, jadi bikin penglihatanku kabur gini. Ini kalo mata kanan ditutup, sedangkan mata kiri gak pake lensa kontak…. aku dah nggak keliatan apa-apa deh.”

Kemudian mendadak aku teringat mataku sendiri. Mataku juga mengalami minus yang jomplang antara keduanya (walau tidak sejomplang Widya). Yang kiri normal, yang kanan minus 3. Ketika dulu test mata di dokter untuk pemberkasan cpns, dokternya sampe heran kenapa bisa begitu. Aku ingat betul, waktu kelas 4 SD, aku pernah ‘nyinggrek’ (apa ya bahasa Indonesianya ngambil buah pake galah?) buah belimbing dari pohonnya. Setelah ku-singgrek, buah belimbing di atas pohon itu copot rantingnya, meluncur, dan ctak! jatuh tepat menghantam bola mataku yang sedang menatap ke atas. Kurasa karena itulah mata kananku jadi kabur sekarang.

Pernah juga kudengar, pas di kos, teman sebelah kamar bercerita ke temennya (aku gak sengaja denger), kalo ada temen dia yang namanya si Andi. Andi ini matanya udah ‘rusak’, soalnya dia dulu pas kecil pernah berantem sama kakaknya (biasalah anak kecil). Si kakak ini memukul Andi dengan keras, dan kebetulan pas kena bagian mata. Makanya penglihatan Andi jadi kabur banget, setara dengan minus 10.

Kuceritakan semua cerita ini ke Widya. Kemudian Widya cerita lagi,”aku pernah ditawari oleh dokter supaya lasik, Mbak (operasi mata menggunakan laser, untuk menghilangkan minus). Trus aku juga ditakut-takutin, kalo aku gak lasik nanti lama-lama mataku bisa juling. Pertamanya sih aku takut mbak. Tapi aku gak mau langsung percaya. Aku pergi ke dokter-dokter lain untuk meminta second opinion. Dan kata dokter-dokter itu lasik itu gak harus. Bisa diganti pake kacamata ato lensa kontak.”

Kujawab: Aku mengalami mata-kabur-sebelah dari kelas 4 SD (umur 10 taun), sampe sekarang umurku 28 taun. Berarti udah selama 18 taun ya. Dan selama itu aku baik-baik aja kok. Hanya saja, kalo mata kiriku kututup… ya kabur dah. Hahaha.”

————–

Nobody’s perfect. Pepatah lawas yang gak pernah kadaluwarsa. Minus 3 aja sudah membuat pandanganku cukup kabur, gimana rasanya minus 7 kayak Widya ya? Kadang kita cuma iri dengan kelebihan-kelebihan orang, dan sibuk membandingkan orang lain dengan kita. Ya, karena hanya kelebihanlah yang kita tau, sedangkan kekurangan dia kita gak tau.