Ibu Hamil Jaman Dulu vs Ibu Hamil Jaman Sekarang

image

Sebagai ibu hamil yang berada di jaman serba internet ini (yup… sekarang aku lagi hamil 38 minggu), gak heran kalo aku rajin-rajin cari info soal kehamilan, baik dari forum maupun dari artikel. Informasi benar-benar tak terbatas, kita bisa cari apapun yang kita mau di internet.

Dunia maya yang tanpa batas ini seperti ini ada baiknya tapi juga ada jeleknya. Di satu sisi kita bisa mendapatkan info yang bermanfaat. Tapi di sisi lain, terlalu banyak info juga bisa bikin kita paranoid berlebihan. Padahal, info dari internet belum tentu benar juga.

Okey, sesuai dengan judul, yuk kita bahas santai, bedanya ibu hamil dulu dan sekarang.

1. Pas awal-awal tau kalo aku hamil, aku excited , gembira, tapi sekaligus bingung cemas. Secara aku tinggal sendiri di rantau. Jauh dari ortu dan suami. What I should do? Aku harus ngapain nih? Oh, aku harus cari dokter kandungan buat ngecek kandunganku tiap bulan. Cari dokter kandungan yang bagus, aku tanya teman-teman kantor. Teman-teman banyak yang merekomendasikan Dokter Z. Gak cukup dengan rekomendasi teman-teman, sebelum memutuskan untuk menjadikan Dokter Z sebagai dokterku… terlebih dulu aku cari di internet review soal Dokter ini. Setelah yakin kalo beliau kayaknya emang bagus, barulah aku kesana.

Sementara ibuku? ketika kutanya, gimana dulu waktu beliau hamil. Katanya sih cuma periksa aja di puskesmas. Dah gitu aja. So simple. Lairannya? di dukun beranak pernah, di bidan juga pernah.

Ibu juga pernah cerita kalo dulu pas hamil aku, beliau gak nyadar kalo lagi hamil. Yang ibu tau, beliau telat mens. Kemudian pergilah beliau ke bidan biar disuntik supaya mens nya lancar.

Trus aku protes,”lah… kenapa kok gak tes dulu hamil pa nggaknya. Kenapa buru-buru suntik mens?”

Jawab ibu:”yaaa… gak kepikiran. Jaman dulu mah kalo orang telat mens ya ke bidan aja buat suntik supaya mens nya lancar. Eh… tapi setelah suntik itu, bulan berikutnya ibu tetap gak mens. Ternyata ibu lagi hamil kamu. Berarti memang kamunya yang bandel, disuntik gak mempan.”

Hahaha… sial -_-

2. Soal skincare dan kosmetik.
Pada umumnya, ibu hamil jaman sekarang banyak yang berpendapat kalo menggunakan skincare dan kosmetik selama hamil itu hukumnya haram. Setidaknya itu yang kuliat pada teman-temanku, yang rela berkusam-kusam ria selama hamil.

Kalo browsing-browsing di internet, memang ada daftar panjang bahan-bahan/ingredients kosmetik yang dilarang digunakan oleh ibu hamil. Kategorinya pun macam-macam. Ada yang benar-benar tidak boleh digunakan karena terbukti bisa membahayakan janin pada manusia (seperti retinoid acid). Nah kalo ini gak usah dibantah lagi karena buktinya juga memang udah ada. Merkuri juga, bahaya buat ibu hamil. Tapi jaman sekarang, bodoh aja kalo masih ada yang mau pake skincare abal-abal yang terduga mengandung merkuri.

Ada yang kategorinya masih abu-abu alias belum terbukti pada manusia, seperti BHA/salicylic acid dan paraben.

Celakanya, jaman sekarang dua ingredients itu banyak terdapat di produk-produk yang beredar di pasaran. Setidaknya ada dua produk skincare harian yang kupakai yang mengandung BHA, yaitu Hadalabo Tamagohada Facial Wash, dan sabun dettol buat cuci tangan.

Sementara paraben? ya, itu bahan pengawet yang ada di hampir setiap kosmetik. Coba deh cek skincare/kalian, pasti ada parabennya (methylparaben).

Awalnya baca info itu, aku jadi takut pake skincare ku. Takut bayiku kenapa-kenapa, takut ngaruh ke janin. Aku beralih ikut aliran naturalis (halah), pake blenderan oatmeal buat cuci muka, pengganti facial wash. Aku cocok-cocok aja sih pake oatmeal, kulitku gak bereaksi aneh-aneh (jerawatan misalnya). Tapiii masalahnya, kamar mandiku jadi rusuh, gampang kotor dan licin lantainya oleh bekas-bekas oatmeal. Mana agak ribet pula pakenya. Disendok dulu ke telapak tangan, campur air dikit, bejek-bejek pake ujung-ujung jari sampe keluar ‘milk’ nya. Baru dipake buat cuci muka. Arrrgghh… rempong!

Gak tahan, akhirnya kembali lagi aku pake facial wash tamagohada. Awalnya sih takut-takut, tapi setelah kupikir dengan jernih:
* itu kan produk yang wash off. Yang cuma mampir sebentar di kulit kita, kemudian dibilas.
* pada produk pasaran (produk yang bukan produk dokter), pada umumnya gak ada yang mengandung ingredients yang ekstrim. Misalnya BHA pada Hadalabo, presentasenya dalam produk pastilah kecil.

Bismillah aja, akhirnya aku kembali pake skincare seperti biasa.

Pas aku tanya ke ibuku, gimana waktu beliau hamil dulu. Pake kosmetik-kosmetikan gitu gak. Ibuku jawab iya. “Tetep lah dandan seperti biasa.”

Hahaha… oke deh. Enaknya jadi ibu hamil jaman dulu, gak mikir ingredients segala -_-

3. Soal makan
Pas awal-awal hamil, aku rajin cari info makanan apa yang gak boleh dimakan sama ibu hamil. Mau makan rambutan, googling dulu boleh gak nya. Mau makan coklat, googling dulu. Mau mamam kepiting, googling dulu. Mau ngeteh, googling dulu. Capek sih, apalagi kadang informasi yang kita dapet simpang siur. Di artikel yang ini bilang boleh, di artikel yang lain bilang gak boleh. Pusing gak tuh!

Aku sempat ‘mengharamkan’ beberapa makanan:
* sate! takut dagingnya gak mateng bener. Tiap kali lewat warung sate favoritku, cuma bisa glek aja nyium aromanya.
* teh dan kopi, karena mengandung kafein. Katanya gak baik buat kalsium bayi dan ibu.
* ikan laut. Ikan laut emang bisa bikin cerdas bayi. Tapi jeleknya, ikan di lautan kita yang kotor ini resiko terpapar merkuri. Tau efek merkuri buat janin kan? bisa bikin autis.

Pas aku nanya ke ibuku, dulu pas hamil beliau ada pantangan makanan gak? jawabnya cuma hindari aja yang panas-panas, kayak durian dan tape. Dah, itu aja. Guampang ya -_-

Tapi aku pernah ngobrol sama temen, dan dia ngasi nasehat yang menurutku bijak. Gini katanya,”gak usah terlalu paranoid mbak. Dilogika aja kan bisa. Yang penting, kalo makan sesuatu jangan berlebihan aja. Duren, sepotong dua potong, bolehlah. Hamil gak hamil, kan sesuatu yang berlebihan emang gak baik.”

Alhasil, trimester ketiga ini aku mulai agak-agak ‘nakal’. Mulai berani incip-incip durian. Beberapa kali makan sate kambing, sering minum teh anget tiap pagi (aah… ini surga banget dah), dan sesekali minum kopi. Dan alhamdulillah kayaknya semuanya baik-baik aja. Tiap kontrol ke dokter hasilnya bagus, dan aku juga gak pernah flek.

4. soal melahirkan.
Menjelang HPL, aku mulai gelisah. Mikir, gimana ya lairanku nanti? gimana caranya untuk tau kalo emang udah waktunya melahirkan?
Yuk mare kita browsing-browsing lageee…
Kalo mau melahirkan, biasanya akan mengalami salah satu dari 3 ciri ini
* keluar lendir bercampur darah dari vagina
* pecah ketuban, ditandai dengan rembesan air yang mengalir tanpa bisa ditahan
* kontraksi yang intens

Trus, posisi janin juga bakal menentukan persalinan. Kalopun gak sungsang, bukan berarti aman-aman aja. Masih ada lagi namanya posisi janin anterior dan posterior. Kalo anterior akan lebih mudah nglairinnya, sedangkan kalo posterior agak susah. Kata artikelnya sih gituu. Nih, perbandingan posisi anterior dan posterior.

image
posterior
image
anterior

Jadi galau, janinku anterior apa posterior ya?

Trus galau juga, ketika baca kalo kita waktu lairannya udah lewat HPL, apalagi sampe lewat dari 42 minggu, bisa bahaya. Karena janin yang terlalu lama di dalam perut bisa mengalami pengapuran plasenta.

Pas aku tanya ke ibuku soal pengalamannya waktu lairan dulu. Kurang lebih kayak gini dialognya:
Aku: Bu, dulu ibu lairannya di minggu keberapa?
Ibu : nggak tau. Nggak ngitung. Yaa… pokoknya sekitaran 9 apa 10 bulan gitu.
Aku: Trus waktu lairan dulu ibu tanda-tanda yang muncul apa dulu? pecah ketuban, kontraksi, apa keluar lendir darah?
Ibu : mbuh, pokoknya kalo udah krasa perut sakit banget ya ibu naek becak ke bidan. Trus lairan deh.

Hadeeh… -_-
Jawaban ibu emang gak banyak membantu, tapi lumayan bikin aku agak nyantai. Sesantai ibuku menghadapi kehamilan dan persalinannya. Wkwkwk…

Gak mikir browsing dulu sebelum makan.
Gak mikir ingredients kosmetik.
Gak mikir HPL.
Gak mikir anterior posterior.
Indahnya dunia. Huehehe…

FYI, ibuku dulu nglairin aku dalam keadaan sungsang, di bidan. Kalo jaman sekarang, mungkin udah di-sesar kali ya.

Advertisements