Gadis Kecil yang Genit

Kalo dipikir-pikir, kayaknya dulu pas masih kecil, aku genit deh.

Di usiaku yang masih piyik aku dah tau namanya cowok ganteng. Akan kuceritakan beberapa di antara ‘cowok-cowok’ masa kecilku.

Dulu pas masih TK, aku inget ada temannya mbakku, cowok kelas 4 SD namanya Wawan. Dia sering menggangguku dan menggodaku. TK-ku dan SD-mbakku emang berada di satu tempat, makanya sering ketemu. Pas digangguin gitu aku kadang marah, trus mengejar Wawan. Tapi setelah itu, aku kecil entah kenapa senang dan bawaannya senyum-senyum aja kalo inget gimana dia gangguin aku. Waktu itu aku belum ngerti kalo seperti itulah rasanya suka sama cowok. Hahaha…

Trus lanjut ke masa saat aku kelas satu SD. Kali ini kami sekeluarga pindah ke kota lain, kota dimana ayah dan ibu kami berasal. Di kota ini kami punya banyak sepupu. Ayah dan ibu masing-masing mempunyai banyak Saudara. Ada beberapa sepupuku yang ganteng. Salah satunya anak budheku, namanya Mas Yanis. Waktu itu dia udah ABG, dah jadi anak SMP. Ganteng dan gagah gitu deh. Suatu hari, pas lagi maen ke rumah budheku, waktu aku di dapur… dari jarak beberapa meter Mas Yanis nyorotin lampu senter ke mukaku. Ngajak becanda maksudnya. Yang aku ingat, waktu itu entah kenapa aku nunduk sambil tersenyum, dan sedikit malu, tapi senang! Yah, di kemudian hari ketika aku dah dewasa… barulah aku tau kalo itulah yang disebut ‘tersipu-sipu’. Muahaha….

Dan ada satu lagi. Mungkin agak geje sih.

Kapan hari aku bercakap-cakap sama Prima (cowok), salah satu anak magang di kantorku. Prima dan teman-temannya sedang bikin karya tulis untuk tugas magang mereka. Trus Si Prima cerita kalo ada temennya yang magang di kantor lain, yang bikin karya tulis dengan tema ‘menghidupkan nasionalisme di lingkungan kerja’. Jadi Si Temennya Prima itu masang bendera merah putih kecil di mejanya, kemudian tiap pagi nyetel lagu Indonesia Raya.

Aku jawab,”atau pasang foto pahlawan nasional aja sebagai wallpaper komputer. Kalo aku jadi temenmu, aku pasang fotonya Kapten Pierre Tendean deh. Haha… milih yang ganteng.”

Prima,”Siapa itu mbak?”

Aku,”Ya ampyun, masa’ kamu gak tau sih. Ituu… Salah satu korban kekejaman PKI, temennya Jenderal Nasution dkk. Dia kan ganteeng. Dulu aku waktu masih SD suka banget liat fotonya di buku sejarah.”

Dita, temen sebelah meja ikut komentar,”haah… kamu kok aneh sih. Suka sama orang yang sudah mati.”

Aku,”ya nggak tau. Dulu pas liat potonya di buku sejarah, aku langsung terpesona. Ih, ini pahlawan kok ganteng banget ya.”

Dita,”aku gak sampe loh kepikiran gitu. Pahlawan ya pahlawan aja… gak mikir dia ganteng pa nggak.”

Mbak Asma, teman sebelahku yang satunya ikut nimpali,”iya, aku juga. Gak pernah kepikiran.”

Tuing… tuing…. apa memang aku terlalu genit ya -_-”

Tapi tapi, pas masih SD dulu aku memang sempat ‘jatuh cinta’ sama fotonya Kapten Pierre Tendean. Waktu ngeliat deretan foto pahlawan nasional korban PKI, mataku terpaku pada foto doi. Lama. Dia kelihatan mencolok di antara foto pahlawan-pahlawan lain. Ganteng dan masih muda. Dan aku sempat menyesali kenapa dia meninggal. Eman-eman. Yah, maafkan pikiran absurdku. Namanya juga anak kecil. Hiks…

Oke, demikianlah kegenitanku waktu masih kecil dulu.

Dan inilah foto Kapten Pierre Tendean

image
sumber: wikipedia.com